Candi Ijo, Candi Buddha Megah & Eksotis di Sleman

Nikita N

Candi Ijo, Candi Buddha Megah & Eksotis di Sleman

Sleman, sebuah kabupaten kecil yang terletak di Yogyakarta, Indonesia, mempesona dengan kekayaan budaya dan sejarahnya yang luar biasa.

Salah satu peninggalan bersejarah yang paling menakjubkan adalah Candi Ijo, sebuah kompleks candi Buddha yang megah dan eksotis.

Dalam artikel ini, kita akan melakukan perjalanan virtual ke Candi Ijo untuk mengungkap keindahan, sejarah, dan pesona mistisnya.

1. Sejarah Candi Ijo

Candi Ijo, juga dikenal sebagai Candi Ijo Lor, merupakan kompleks candi Buddha yang terletak di Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan, Sleman, Yogyakarta.

Candi ini diperkirakan berasal dari abad ke-9 atau ke-10 Masehi, dibangun pada masa pemerintahan Wangsa Mataram Kuno, yang merupakan puncak kejayaan agama Buddha di wilayah Jawa.

Kompleks candi ini terdiri dari beberapa candi kecil dan sebuah candi utama yang dikenal sebagai Candi Ijo. Nama “Ijo” sendiri berasal dari bahasa Jawa yang berarti “hijau”, mengacu pada warna hijau batu andesit yang digunakan dalam pembangunan candi ini.

2. Arsitektur dan Keindahan

Salah satu hal yang membuat Candi Ijo begitu menarik adalah arsitektur megahnya yang menggabungkan unsur-unsur Hindu dan Buddha.

Candi utama memiliki struktur piramida dengan tingkat-tingkat yang dihiasi dengan relief-relief yang indah dan patung-patung Buddha yang anggun.

Dari puncak candi, pengunjung dapat menikmati panorama luar biasa dari perbukitan hijau sekitarnya, menjadikan pengalaman mengunjungi Candi Ijo sangat memukau.

Baca Juga:  Kenali 5 Tempat Wisata Favorit yang Banyak Diminati Wisatawan Asing

3. Pesona Mistis

Selain keindahan arsitektur dan lanskap alamnya, Candi Ijo juga dipenuhi dengan pesona mistis yang menjadikannya tempat yang populer bagi para pencinta sejarah dan spiritualis.

Legenda dan cerita rakyat yang mengelilingi candi ini menambah nuansa magisnya. Banyak yang percaya bahwa Candi Ijo adalah tempat yang sakral dan memiliki energi spiritual yang kuat.

4. Aktivitas dan Pengalaman

Selama berkunjung ke Candi Ijo, para wisatawan dapat menikmati berbagai aktivitas, termasuk menjelajahi kompleks candi, menikmati panorama alam yang spektakuler, dan mempelajari sejarah dan budaya Jawa kuno.

Ada juga acara-acara budaya yang kadang-kadang diadakan di sekitar candi, menampilkan tarian, musik, dan pertunjukan seni tradisional Jawa.

5. Pelestarian dan Pariwisata Berkelanjutan

Meskipun menjadi tujuan wisata yang populer, pelestarian Candi Ijo tetap menjadi prioritas utama. Upaya-upaya pelestarian dilakukan untuk memastikan bahwa warisan budaya berharga ini tetap terjaga untuk generasi mendatang.

Selain itu, penting juga untuk mengadopsi prinsip pariwisata berkelanjutan untuk menjaga lingkungan alam sekitar candi tetap terjaga.

Kesimpulan

Candi Ijo adalah sebuah perjalanan melalui waktu ke masa kejayaan peradaban Jawa kuno. Dengan keindahan arsitektur, pesona mistis, dan lanskap alam yang menakjubkan, Candi Ijo menawarkan pengalaman yang tak terlupakan bagi para pengunjungnya.

Lebih dari sekadar situs bersejarah, Candi Ijo adalah titik sentral bagi kekayaan budaya dan spiritual Sleman, Yogyakarta. Sebuah perjalanan ke Museum Sonobudoyo Jogja adalah perjalanan yang memperkaya jiwa dan meresapi keindahan warisan budaya Indonesia.

Baca Juga:  Pantai Batu Bolong, Keindahan Pantai dan Pemandangan Tebing di Canggu, Bali
Avatar photo

Nikita N

Nikita N adalah penulis dan blogger yang berfokus pada wisata dan gaya hidup. Dengan latar belakang dalam jurnalisme dan fotografi, ia menggabungkan narasi menarik dengan visual yang memikat dalam karya-karyanya.

Tags

Share:

Rekomendasi